Instansi Dan Jenis Jenisnya: Definisi, 3 Perbedaan

Instansi dan jenis jenisnya
Contoh Instansi pemerintah (Foto: mediaindonesia.com)

Instansi dan jenis jenisnya. Satu lembaga yang menjadi primadona dengan berbagai sisi benefit yang di tawarkan. Namun ada istilah lainnya seperti universitas serta institusi. Apa perbedaannya? Berikut ulasan selengkapnya. Ayu Maesaroh, Struktur Organisasi – organisasi.co.id

Mendapatkan sebuah jabatan, rasanya mimpi di siang bolong yang kemudian terwujud dengan alasan karena kinerja yang baik, rating yang terbaik dalam perusahaan, dan beragam alasan lainnya.

Bacaan Lainnya

Dan sepertinya moment tersebut menjadi satu dambaan bagi setiap orang, dalam berbagai bidang yang mereka geluti. Entah dalam instansi pemerintah (Negeri) maupun swasta.

Dengan membayangkan bisa membeli apa yang dimau, menabung untuk hari tua, membiayai berbagai biaya pendidikan untuk anak di masa depan, dan lain sebagainya.

Intinya adalah, hidup dengan kemapanan yang di dambakan oleh semua orang. Kemerdekaan dalam hal kesejahteraan dan sebagainya.

Tapi, itu hanyalah angan-angan yang akan tetap seperti itu, jika kemudian seseorang tersebut tak mau berusaha, berjuang, apalagi dengan berikhtiar.

Tapi, apa arti atau makna dari intisari dari instansi dan jenis jenisnya, serta berbagai jabatan yang ada di dalamnya? Berikut ulasan selengkapnya.

Adat Pengangkatan Jabatan dalam Berbagai Jenis Instansi

Perlu diketahui sebelumnya dalam pengangkatan jabatan di berbagai jenis jenisnya dari instansi, berbeda-beda. Mereka mempunyai aturan masing-masing.

Sehingga tidak serta merta lantas samarata. Contoh paling konkret antara pengangkatan tenaga swasta ke PNS, dengan yang tidak.

Pasti ada aturan yang berbeda. Dalam pengangkatan di ranah instansi Pemerintah seperti PNS misalnya. Seorang tersebut dapat diangkat dengan beberapa persyaratan.

Seperti misalnya mereka adalah warganegara Indonesia asli, telah lulus pada jenjang pendidikan tertentu, lewat bukti ijazah yang dimiliki.

Serta mampu dan siap untuk menanggung berbagai resiko, ketika kemudian mereka akan ditempatkan di suatu daerah, lalu harus bekerja secara profesional di sana.

Untuk list dari pangkat PNS, ialah sebagai berikut:

1. Pembina Utama madya, dengan tingkat eselon I a

2. Pembina Utama Muda, eselon I b dan II a

3. Tingkat I – II b

4. Pembina – III a

5. Penata tingkat I – III a

6. Penata – IV a

7. Muda tingkat I – IV b

8. Penata Muda – V a

Dalam pengangkatan PNS, terdapat beberapa adat yang menjadi hal lumrah, ketika seseorang tersebut naik pangkat. Seperti misalnya ada seorang yang naik pangkat menjadi eselon tingkat I.

Dalam hal ini ia berada di lingkup struktur pusat. Maka yang melantiknya adalah Pemimpin negara, dalam hal ini ialah Presiden Republik Indonesia. Melalui keputusan tertulis dari Komisi Kepegawaian Negara.

Sedangkan untuk pangkat eselon II sampai berada di pangkat ke bawahnya. Akan terselenggara pengangkatannya melalui Pejabat Pembina Kepegawaian Pusat.

Yang telah melalui tahap kesepakatan dengan Baperjakat Instansi Pusat. Beberapa pembahasan tersebut dilansiri dari bkd.banjarmasinkota.go.id.


Jenis jenis Instansi

Mengenal instansi dan jenis jenisnya
Contoh sistem instansi memeriksa tes CPNS (Foto: niaga.asia)

Sejalan dengan hal tersebut, menimbulkan pertanyaan apakah peristiwa itu akan terjadi di beberapa instansi lain? Atau hanya untuk instansi yang mendapatkan lindungan dari Pemerintah?

Perlu kita pahami bersama, bahwasannya benefit yang di dapat oleh seseorang, tidak sama antara satu dengan yang lain. Entah dari segi perbedaan profesi, atau pun instansi.

Apalagi di era sekarang, ada begitu banyak jenis instansi yang bisa menjadi pilihan banyak orang, untuk memulai karir mereka, dan mendapatkan keuntungan yang diinginkan.

Lalu, apa saja jenis jenisnya dari instansi tersebut? Berikut beberapa pembahasan singkatnya:

Dalam UU Indonesia, pembagian dari instansi tersebut, terbagi atas beberapa:

Instansi Pemerintah Pusat

Yang pertama adalah dari Instansi Pemerintah. Mereka adalah jenis instansi yang tugas dan wewenangnya, mengarah kepada ranah kepemerintahan Pusat.

Mulai dari merumuskan beberapa kebijakan, pembuatan RUU, dan sebagainya. Contoh beberapa lembaga yang termasuk dalam instansi Pemerintahan, antara lain: BPK, Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika, Komisi Yudisial, DPR, dan sejenisnya yang ada di tingkat pusat.

Instansi Pemerintahan Daerah

Untuk jenis ini, ruang lingkupnya lebih mengerucut, ketimbang yang sebelumnya. Instansi di tingkat daerah, merupakan jenis yang mengurusi beberapa urusan pemerintahan di tingkat daerah masng-masing.

Yang kemudian hasil dari kinerjanya, akan langsung dipertanggungjawabkan kepada pemimpin daerah, untuk di distribusikan kepada Pemimpin Pusat.

Jenis dari instansi pemerintah Daerah hampir sama dengan yang sebelumnya. Hanya saja, mereka bertempatan di daerah, untuk membantu Pemimpin mengawasi jalannya kepemerintahan di tingkat daerah.

Meski demikian, bukan hanya jenis itu saja yang banyak menjadi pembahasan beberapa literatur yang ada, namun juga memberikan penjelasan tentang jenis instansi di Indonesia, antara lain:

Instansi Swasta

Berbagai Lembaga seperti Bank Swasta, Lembaga Pemberdayaan, Yayasan, atau pun beberapa perusahaan tingkat sedang atau pun besar.

Organisatoris lain baca ini: Daftar Professor Keperawatan Terupdate Tahun 2021

Mereka adalah jenis instansi Swasta, yang mempunyai roda pergerakan masing-masing, dengan tujuan yang berbeda-beda.

Bahkan, dalam tubuh instansi swasta, terdapat dua jenis yang kemudian membedakan mereka. Yakni ada instansi swasta profit, dan non profit.

Itulah beberapa jenis instansi yang dapat menjadi referensi kalian, terutama bagi kamu yang ingin mencoba masuk ke dunia instansi Pemerintahan.


Instansi dengan Universitas

Tapi, apa kaitannya antara instansi beserta jenis jenisnya, dengan istilah lain seperti, universitas misalnya. Padahal sudah jelas bagaimana keduanya mempunyai pengertian berbeda.

Tujuan berbeda, serta hierarki dari kedudukan, juga berbeda. Pengertian dari universitas misalnya, yang mana secara umum.

Menjadi satu istilah sebagai tempat atau wadah berbagai orang yang ingin menimba ilmu lebih tinggi lagi. Dengan fokus dan pendalaman materi yang lebih matang.

Serta mereka akan dilatih bagaimana cara berpikir lebih luas, mengenai beragam pemikiran terkait fenomena tertentu. Kemudian akan menghasilkan insan yang berakademisi, berkompeten.

Untuk bisa menjadi generasi muda yang dapat bersaing di era 4.0 seperti sekarang. Mereka akan melangkah sesuai dengan keinginan sendiri, termasuk dengan memijakkan kaki menjadi bagian dari instansi Pemerintahan.

Melaksanakan berbagai tugas yang ada di dalamnya, mengabdi pada rakyat. Sementara Instansi sendiri, adalah wadah untuk sekelompok orang.

Yang atas perjanjian bersama dengan pemerintah, untuk membantu berbagai kepentingannya, programnya, serta perancangan berbagai hal yang ada.

Bertujuan untuk mensejahterakan rakyat, memberikan kehidupan yang layak, serta penegakkan keadilan yang terlaksana dengan baik, pun hingga keselamatan hidup rakyatnya.

Dan pengetahuan tersebut, di dapatkan salah satunya adalah mempelajari tentang hal tersebut di perguruan tinggi, dengan jurusan yang sesuai dengan kompetisi.

Benar, ada kaitan yang erat bahkan bisa terbilang berkesinambungan, meski memiliki definisi yang berbeda jauh. Selain istilah tersebut, ada juga yang lainnya, seperti:


Insitusi dengan Instansi

Ialah “institusi”. Salah satu istilah juga yang sering terdengarn oleh telinga kita, bahkan rasanya sudah tidak asing lagi. Istilah tersebut merepresentasikan sekolah tinggi, seperti Universitas.

Namun lebih kepada beberapa jurusan yang mungkin terbilang lebih praktis, dan mendalam. Dengan tingkat kesulitan yang berbeda-beda, serta tingkat ketelitian yang berbeda-beda.

Beberapa institusi tersebut, lulusannya terkadang akan langsung berjenjang pada pekerjaan, atau pun lainnya. Seperti misalnya di bidang teknologi, seperti ITB, Institut Teknologi Bandung, atau pun IPB, Institut Pertanian Bogor.

Dua institu terkemuka di Indonesia, yang kualitasnya tidak diragukan lagi. Atau seperti ISI, Institut Seni Indonesia. Pun mereka mengeluarkan berbagai seniman-seniman hebat yang melegenda.

Untuk jenjangnya sendiri, hampir sama dengan Universitas, yang menyediakan sampai dengan Sarjana (S1), dan juga Magister (S2), sampai dengan ada yang S3, yakni Profesor.

Orang-orang dengan lulusan dari Institut demikian, terbiasa dengan tuntutan untuk berkontribusi mengenai kemajuan teknologi di era seperti sekarang.

Organisatoris lain baca ini: Organisasi PPNI: Sejarah Berdiri, Ketua Dari Masa Ke Masa

Yang kemudian menjadi satu kemajuan, saat perkembangan teknologi melesat ke dunia, belahan dunia mendapatkan impact positif dari hal tersebut, serta menjadi satu peluang agar dapat berinovasi di bidang teknologi.

Itulah sedikit gambaran mengenai istilah tersebut, selain dari instansi dan jenis jenisnya. Tapi, apa yang membedakan kembali secara garis besar, antara ketiga istilah tersebut?


Perbedaan Instansi, Institusi, dan Universitas

Instansi dan universitas (Foto: hulondalo.id)

Padalah jika ditarik kembali, sebenarnya instansi adalah muara daripada para lulusan dari universitas atau pun institusi / institut dalam jenjang karirnya.

Para lulusan tersebut mencoba mempersiapkan diri untuk bisa berada pada wadah yang sampai detik ini, masih menjadi primadona dari berbagai profesi yang ada.

Baik dari Swasta atau pun Pemerintahan. Apalagi jika sudah berbicara mengenai instansi dalam naungan pemerintahan.

Dengan segudang benefit yang diberikan, bertujuan meningkatkan kinerja dari para pejabat negara, mementingkan kepentingan umum serta mengenyampingkan kepentingan pribadi.

Pun dengan plus-plus lain yang bisa mereka dapatkan, jika kemudian melewati sebuah lubang, dengan bertabur emas, mengkilap, bahkan lebih terang dari pada berlian yang ada.

Benar, tahta, dan kekayaan yang mereka dapatkan secara terselubung. Untuk konsekuensi? Jarang tidak ada yang memikirkan.

Jadi, apakah hal tersebut menjadi kesalahan fatal, ketika seseorang ingin berada dalam lingkup tersebut? Menjadi pengabdi negara, dan menyerahkan hidup dan matinya untuk negara.

Walau pun, mungkin akan ada begitu banyak kerikil tajam yang kemudian menancap pada langkah mereka, serta mengancam prinsip, dan akhirnya tergoyah.

Jawabannya adalah tidak. Itu adalah mimpi dari para lulusan universitas, institusi, dan sejenisnya. Yang mungkin awalnya adalah sama tujuan, tapi tidak dengan jalan yang mereka tempuh.

Penutup

Itulah beberapa pembahasan mengenai instansi dan jenis jenisnya. Dari beberapa pembahasan tersebut, dapat menarik kesimpulan bahwasannya, ada begitu banyak jenis instansi yang menjadi pilihan karir.

Entah ingin swasta atau pemerintah. Profit, non profit, tingkat pusat maupun daerah. Semuanya, mempunyai jenjang, resiko, konsekuensi, dan kebanggaan tersendiri, jika sudah berada pada titik puncak.

Seperti melihat di menara, bagaimana akhirnya manusia dapat melihat ke bawah. Jalan, track, medan, yang mereka tempuh, sungguh terjal, dan mereka berhasil.

Sama halnya jika lantas seseorang dapat mencapai titik puncak di karir dalam sebuah instansi. Akan melihat begitu tinggi, dan benar-benar melihat semuanya.

Bagaimana persaingan, langkah mengambil keputusan, seok-seok perjuangan, terlihat begitu jelas. Yang akhirnya hal tersebut membawanya pada kemenangan.

Sekian ulasan instansi dan jenis jenisnya kali ini, semoga menginspirasi.

Daftar Pustaka:

  1. bkd.banjarmasinkota.go.id
  2. hotliputan6.com
  3. wikipedia.org
  4. crmlpdp.kemenkeu.go.id

Pos terkait