Bentuk pertanian modern
(Foto: Yuksinau.com)

Bentuk Pertanian Modern: Definisi dan 3 Istilah

Diposting pada

Bentuk pertanian modern adalah salah satu bukti bahwa kehidupan mengalami perkembangan. Pengolahan pertanian menggunakan alat modern yaitu mesin sehingga produksinya bisa cepat. Dari sejak dahulu bentuk awal mula pertanian yang modern memiliki perubahan signifikan.

Fauziyah, organisA51 – organisasi.co.id

Salah satu aktivitas paling penting yaitu bahan pangan untuk masyarakat di tanah air, aktivitas pertanian ini tidak dapat mengabaikannya begitu saja. Sehingga membutuhkan sebuah kesinambungan.

Apalagi di jaman sekarang serta akan datang, bentuk aktivitas pertanian secara terus menerus mengalami tingkat lebih tinggi. Agar dapat tingkatkan efisiensi produksi, menurunkan harga di bidang pertanian, bisa jadi aktivitas pertanian serta berkebun ini bisa prosesnya dimanapun, dan kurangi beban kerja. Apa saja nih bentuk pertanian yang modern?


Masa Permulaan Zaman Modern

Pada sejarah pertanian modern awal ini terjadi sesudah akhir pertengahan abad dari jaman pasca klasik. Meski batasan kronologi dari sebuah periode kadang memperdebatkan.

Waktu berjalan secara periode pada akhir pasca klasik, atau abad pertengahan, meski pada mula abad Revolusi /1800 serta batasan buatan sejarahwan sebagai mula jatuhnya konstantinopel di 1453, periode Renaisans serta abad penemuan.

Khususnya perjalanan Christopher mulai dari 1492, namun penemuan rute laut pada dunia Timur 1498, serta berakhir kisaran masa Revolusi Perancis di 1789.

Pertanian Indonesia memiliki perkembangan berdasarkan pengetahuan kalangan masyarakat yang bercocok tanam, yang pertama kali prosesnya dengan cara berpindah-pindah.

Penerapan pupuk organik dan tidak dengan pupuk kimia serta pestisida, hingga produktifitasnya rendah. Sistem pertanian secara tradisional memiliki perkembangan menjadi pertanian secara konvensional.

Revolusi hijau adalah sebuah perkembangan pertanian secara konvensional, menjadikan produktivitas tanaman ini semakin terus mengalami peningkatan.

Namun hadirnya revolusi hijau tersebut menjadi rusak, karena pemakaian bahan kimia dapat merugikan masyarakat. Lalu perkembangan pertanian berkelanjutan dengan basis agroekologi.

Organisatoris lain baca ini: Analisa Organisasi: Pengertian dan 3 Jenis

Seiring waktu terus berjalan, teknologi kini semakin terus mengalami perkembangan secara pesat. Lebih efisien jika menggunakan teknologi.

Selain waktu menjadi lebih sangat hemat, teknologipun bisa membuat pekerjaan menjadi cepat selesai.

Perkembangan tersebut terus memperlihatkan perubahan secara pesat, terlihat sekali sekarang ini perbedaan sejak dahulu hingga sekarang.

Zaman dahulu masih menggunakan banyak alat secara sederhana agar dapat bercocok tanam, namun kini bercocok tanampun dapat menggunakan teknologi modern.


Istilah Berhubungan Zaman Modern

Bentuk dari permulaan pertanian modern
(Foto: AgroIndonesia.com)

Bentuk dan sistem pertanian dengan modern ini sudah tersebar pada berbagai belahan dunia dan sudah alami evolusi selama berabad-abad.

Dampak kemajuan suatu teknologi serta seiring waktu pengetahuan manusia mengalami peningkatan secara terus menerus.

Awal mula aktivitas berburu serta kumpulkan makanan dengan bentuk pertanian yang memiliki perkembangan dari primitive, tradisional sampai modern.

Pertanian Tradisional

Pertanian tradisional  mulai sejak manusia menetap serta berladang di sebuah lokasi. Bentuk pertanian ini adalah model pertanian masih sederhana sekali.

Memiliki sifat ekstensi serta tidak maksimalkan input sama halnya pupuk kimia, teknologi serta pestisida. Hasil taninya tergantung dengan kesuburan tanah, keadaan air, topografi serta iklim.

Karena ketergantungannya begitu tinggi pada alam, tani tradisional ini memiliki sifat tidak menentu hingga produksinya tidak sanggup imbangi kebutuhan pangan.

Apalagi jumlah penduduk semakin terus meningkat. Kondisi tersebut mendorong perkembangan tani secara konvensional serta pertanian modern.

Pertanian Konvensional

Pertanian konvensional adalah sistem pertanian yang intensif, menitikberatkan terhadap sebuah jenis tanaman dengan manfaatkan inovasi teknologi serta penggunaan input luarnya yang begitu tinggi.

Agar bisa mendapat output lebih tinggi lagi hanya dengan waktu yang singkat.

Sistem tersebut mengintensifkan penggunaan modal serta memperhatikan ekonomi dengan minimalkan biaya agar bisa mendapat keuntungan.

Strategi agar dapat memodernisasi sektor tani tradisional ke pertanian basis teknologi modern dan menamainya “Revolusi Hijau”.


Yang memiliki tujuan agar dapat meningkatkan produktivitas melalui penelitian serta pengembangan teknologi untuk hasilkan varietas paling unggul.

Hal ini untuk menjawab berbagai tantangan rawannya pangan karena pertambahan jumlah penduduk semakin cepat.

Pertanian Modern

Pertanian modern atau revolusi hijau, yang mana mengakui sudah memberikan kemajuan begitu pesat untuk pembangunan dalam bidang pertanian.

Bentuk yang satu ini berhasil untuk merubah wajah pertanian menjadi modern, termasuk di Negara kita.

Pada beberapa dekade yang terakhir ini sudah ada peningkatan produk pertanian yang lumayan signifikan untuk hasil revolusi hijau.

Di Negara kita, fenomena tersebut mulai ketika masa Presiden Soeharto, saat itu Negara kita suksses mencapai swasembada beras.


Definisi Pertanian Modern

(Foto: Piramida.id)

Tidak sedikit metode oleh para petani untuk meningkatkan hasil tani di Negara kita, yang mana sudah alami penurunan hasil panennya pada beberapa tahun terakhir ini karena kondisi cuacanya yang ekstrim.

Belajar dari berbagai pengalaman maka petani di Negara kita mulai terapkan bentuk sebuah pertanian yang modern, sebagai salah satu terobosan terbaru agar dapat penuhi kebutuhan masyarakat yang terus meningkat.

Pertanian modern adalah proses dalam artian budidaya sebuah pertanian dengan menggunakan alat sagat canggih sehingga memudahkan produksi serta tingkatkan hasil pertaniannya yang mana memiliki kurun waktu efektif serta efisien.

Dalam dunia pertanian modern ini adalah dunia mitos kesuksesan modernitas dengan ukuran dari besarnya hasil produksi hingga semakin banyaknya hasil maka bentuk sistem pertanian semakin modern dan maju.

Organisatoris lain baca ini: Pertanian Organik: Pondasi Masa Depan Negeri

Bentuk pertanian ini tidak sedikit timbulkan pro serta kontra cukup dilematis di Negara kita.

Selain hasilkan produksi meningkat ini sehingga kebutuhannya tercukupi, tetapi kadang cara maupun metode pada sebuah sistem kurang begitu menguntungkan terutama untuk lingkungan.

Hal demikian sebabkan sistem yang satu ini alami krisis serta banyak perdebatan.


Pertanian Zaman Modern dan Kelamnya Nasib Bumi

Sekarang ini teknologi sudah semakin banyak alami perkembangan, yang mana alat produksi pertanian sudah alami kemajuan yang pesat.

Petani ini mengolah sawahnya dengan mesin. Diantara prosesnya yaitu :

  • Petani bajak sawahnya dengan mesin traktor.
  • Pengairan sawah, petani gunakan air tanah untuk menyedotnya dengan mesin pompa air.
  • Apabila padi siap untuk dipanen, petani memotongnya menggunakan mesin pemotong.
  • Lalu, langsung dijadikan sebagai gabah menggunakan mesin perontok.
  • Gabahnya di bawa pada mesin penggilingan agar kupas kulitnya hingga menjadi beras.

Proses produksi tersebut terdapat kelemahan serta kelebihan. Kelebihannya pekerjaan menjadi cepat selesai serta petaninya tidak cepat merasa lelah.

Kelemahannya yaitu tanah bisa tercemar karena bahan bakar mesin traktor.

Kelamnya nasib bumi dari bentuk pengolahan pertanian yang modern ini dari bidang teknologi, pendidikan, ekonomi serta lainnya yang bisa saja terjadi.

Pengendalian lingkungan dan pemanfaat teknologi dengan maksimal sektor paling penting dalam dunia pertanian modern sendiri. Di antara kelam nasibnya bumi dari pertanian zaman yang modern, yaitu :

  • Pembelian banyak alat teknologi yang modern lumayan mahal, karena barang-barangnya mempunyai fungsi besar sekali karena ada teknologi canggih di dalamnya.
  • Penggunaan pupuk serta pestisida berbahaya untuk ekosistem, yang mana penggunaan pupuknya bisa ubah kondisi biologis lingkungannya.

Pestisidapun termasuk zat berbahaya apabila dikonsumsi manusia. Ini mengakibatkan tidak boleh menggunakan pupuk serta petisida lebih banyak terhadap tanaman pertanian.

  • Adapula istilah Eutrofikasi, yaitu permasalahan lingkungan khusus untuk air tawar karena limbah fosfat.

Permasalahan yang satu ini karena pupuk digunakan terhadap pertanian. Berbahaya jika hal demikian tentang konsumsi manusia.

  • Saat pasokan airnya berlebihan secara terus menerus terhadap tanah pertanian, maka potensinya terjadi guguraan tanah maupun longsor terjadi semakin besar.

Selain itu, lapisan paling subur terhadap tanahpun akan terkikis sedikit-sedikit hingga ciptakan pendangkalan pada badan tanah.

Hilangnya nutrisi terhadap tanah dapat sebabkan tingkat produktifitas yang menurun serta apabila biarkan secara berangsur-angsur.

Kemungkinan tanamannya mati cukup besar, karena tanah merupakan bagian paling penting dari tanaman.


Jenis Penemuan Zaman Modern yang Merusak Ekosistem

Menggunakan pupuk buatan berlebihan serta terus menerus bisa menimbulkan residu yang berbahaya.

Hasil dari survey berbagai daerah, hasilnya rata-rata bawah air tanah tersebut sudah memiliki kandungan nitrat residu berasal dari pupuk nitrogen sangat berbahaya untuk kesehatan tubuh manusia hingga tidak layak untuk konsumsi.

Jika penggunaan pupuk buatannya bisa sebabkan rusaknya ekosistem air serta tanah, dapat mengganggu kehidupan serta keseimbangan biologi dan degradasi serta kerusakan sifat tanahnya, hingga tidak menguntungkan untuk kehidupan organisme.

Efektifitas penggunaan pupuk salah satunya pupuk nitrogen rendah hanya 50% pada lahan kering serta 30% lahan sawah.

Sebagian besarnya pupuk tersebut hilang pada lingkungan. Justru bisa timbulkan kerusakan adanya gas nitrogen oksida serta metan pada atmosfer, eutrofikas pada perairan serta lainnya.

Kenaikan harga dari pupuk buatannya harus menjadi sebuah pelajaran yang berharga agar dapat terapkan sistem pertanian pada banyak tekanan.

Kenaikan harga pupuknya bisa menjadi pengembangan sistem tani lebih ramah hingga menghasilkan produk pertanian secara aman, dengan bentuk lingkungan sehat dan terjaga kelanjutannya.

Belakangan ini, sosialisasi mengenai pertanian berkelanjutan telah banyak melakukan proses, tetapi pada kenyataannya peningkatan produktivitas serta luas ini tidak cukup signifikan.

Organisatoris lain baca ini: Bakteri Fotosintetis: Pengertian, 5 Jenis Hingga Manfaat

Hal tersebut karena adanya bentuk pupuk pertanian buatan atau modern cukup serta harganya relative terjangkau karena terdapat subsidi dari pemerintahan hingga petaninya enggan beralih pada pupuk alam.

Harga pupuknya yang lebih tinggi dapat memaksa petani agar berpikir ulang apabila menggunakannya karena dapat menambah pembiayaan usaha lainnya.

Hingga dapat membuka peluang untuk setiap petani dapat beralih terhadap pupuk alam. Penggunaan secara alami ini tidak hanya memangkas pembiayaan usaha pertanian karena memiliki bahan relative murah.

Namun bisa juga meningkatkan kesuburan fisiknya, biologi tanah serta kimia, sedikit timbulkan residu serta menjaga ekosistem.

Lahan pertanian merupakan investasi jangka waktu yang panjang. Tidak hanya bermanfaat di masa kini, tetapi bagi anak cucu kita.

Apabila salah mengelolanya, tidak perhatikan kaidah alam serta hanya ingin keuntungan sementara.

Penutup

Maka akan mewarisi lahan namun tidak memiliki fungsi karena telah rusak serta tidak produktif hingga anak cucu tidak bisa lagi memanfaatkan untuk hasilkan bahan pangan.

Bentuk penemuan pertanian zaman modern ini memiliki kekurangan, salah satunya yaitu merusak ekosistem, dan adanya alat atau mesin dalam suatu pertanian sehingga bisa sebabkan kadar karbondioksida serta gas lainnya pada atmosfer.

Hal demikian membuat panasnya matahari terperangkap pada atmosfer serta memicu peningkatan suhunya.

Peningkatan suhu pada bumi karena naiknya permukaan dari alir lain karena mencair gletser serta perubahan pola curah hujannya.

Fenomena cuaca begitu ekstrem juga menjadi seringkali terjadi. Perubahan iklim tidak menentu bisa mempengaruhi kualitas serta kebersihan lingkungannya, misalnya sumber air, udara, serta tanah.

Jika terjadi pencemaran, hal demikian akan berdampak terhadap kesehatan.

Bagaimana nih, apakah sudah paham terkait bentuk pada pertanian di zaman modern dalam penggunaan pupuk buatan. Sehingga dapat menyebabkan rusaknya ekosistem.

Yuk kita share penggunaan pupuk secara alami karena sangat mudah proses pembuatannya.

Daftar Pustaka

  1. Kekurangan sistem pertanian modern
  2. Definisi Pertanian Modern
  3. Sejarah dari pertanian
  4. Pertanian berkelanjutan
  5. Periode pertanian modern awal
  6. Sistem pertanian modern
  7. Pengembangan pertanian ramah lingkungan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *